4 Barang Elektronik Ini Bikin Tagihan Listrik Membengkak, Apa Saja?

4 Barang Elektronik Ini Bikin Tagihan Listrik Membengkak, Apa Saja?
Ilustrasi oven listrik. Foto: Getty Images

Jakarta - Tagihan listrik yang tiba-tiba membengkak selalu membuat kesal. Mengapa bisa terjadi? Setelah diselidiki, ternyata keberadaan barang elektronik yang membuat tagihan listrik membengkak. Barang elektronik apa saja yang membuat tagihan listrik membengkak?

Sebenarnya, setiap barang elektronik terdapat keterangan daya yang dibutuhkan untuk menghidupkannya. Besaran daya ini tidak akan langsung membuat tagihan listrik rumah membengkak apabila hanya dipakai 1 kali sebulan. Maka dari itu, dari jumlah pemakaian juga berpengaruh.

Melansir dari express.co.uk, Direktur Pelaksana di Utility Bidder James Longley, menyebut ada 4 barang elektronik yang bisa membuat tagihan listrik membengkak apabila terlalu sering digunakan, berikut diantaranya.

1. Mesin Pengering Pakaian

James memasukkan mesin pengering pakaian dalam daftar ini karena rata-rata mesin pengering rata-rata menggunakan 4,5 kWh per siklus, sehingga menghasilkan rata-rata 52,25 kWh per bulan. kWh adalah kilowatt hour, hitungan daya yang digunakan per jam.

Di Indonesia sendiri, daya mesin pengering yang digunakan rata-rata 1.000-3.000 watt, sementara untuk yang hemat energi 40-130 watt. Besaran daya ini tergantung pada merek dari mesin pengering.

Apabila diubah ke daya per jam sekitar untuk daya 1.000-3.000 watt setara dengan 1-3 kWh karena 1.000 watt setara dengan 1 kWh. Untuk mesin pengering yang hemat energi hanya menggunakan 0,04-0,13 kWh.

Sementara itu, menurut Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tarif listrik per kWh bagi pelanggan non subsidi selama Mei 2024 sekitar Rp 1.352 sampai Rp 1.699, tergantung pada golongan daya listrik yang dipakai oleh pelanggan.

Solusinya agar tidak terlalu sering menggunakan pengering adalah memeras pakaian lalu menjemurnya saat matahari terik. Pakaian akan tetap kering meskipun tanpa mesin pengering.

2. Kulkas

Barang elektronik berikutnya adalah kulkas yang di dalamnya termasuk freezer. Di Indonesia rata-rata daya kulkas yang digunakan adalah 350-780 watt. Ini juga tergantung pada jumlah pintu yang dimiliki satu atau 2 serta merek produk yang digunakan. Jumlah watt tersebut kemudian dikalikan 24 jam, misalnya 350 watt x 24 jam sekitar 8.400 watt. Jika dikonversikan menjadi 8,4 kWh.

Tips untuk lebih hemat memakai kulkas adalah pastikan pintunya selalu tertutup rapat dan sering mencairkan es di freezer.

3. Mesin cuci

Besaran daya mesin cuci di Indonesia sekitar 400-500 watt untuk jenis front loading, sementara untuk top loading sekitar 350-550 watt. Besarannya ini tergantung pada merek dan fasilitas pendukung dari mesin cuci itu sendiri. Jika dikonversi untuk mesin cuci front loading sekitar 0,4-0,5 kWh dan mesin cuci top loading 0,35-0,55 kWh.

Untuk menghemat, kamu bisa mencuci pakaian dalam jumlah penuh, gunakan pengaturan ramah lingkungan pada mesin cuci, dan hindari mencuci pakaian dengan 2 tahap.

4. Oven Listrik

Oven listrik di Indonesia biasanya menggunakan rata-rata 1.400-2.200 watt atau 1,4-2,2 kWh. Selain itu, oven listrik tidak bisa langsung panas, melainkan harus ditunggu terlebih dahulu sekitar 1 jam. Untuk oven listrik hemat energi biasanya memiliki daya di bawah 1.000 watt. Namun, kapasitasnya tentu lebih kecil dari oven yang menggunakan daya besar.

Solusi untuk lebih hemat listrik, bisa menggunakan oven gas atau air fryer. Dikutip dari situs The Eco Experts, sebagian besar air fryer dengan kapasitas satu hingga dua liter sangat hemat energi. Biasanya air fryer kecil dapat bekerja dengan daya 800-1.000 watt atau 0,8-1,0 kWh.

Itulah beberapa barang elektronik yang boros listrik di rumah. ***

Rekomendasi

Index

Berita Lainnya

Index